Dahsyat! Juara 1 Rp. 12 Juta: Lomba Menulis Cerita Anak 2016 Kemdikbud

Untuk menjadi generasi unggul, anak Indonesia memerlukan inspirasi positif dari berbagai sumber, antara lain, cerita anak. Pesan dalam cerita anak seyogianya mampu membuat anak tidak hanya berwawasan global nan modern, tetapi juga berwatak luhur selaras dengan kearifan budayanya. Gagasan tentang nilai kebaikan yang terwujud dalam adat istiadat, pepatah petitih, permainan tradisional, dan warisan budaya takbenda lainnya merupakan khazanah kearifan lokal yang sangat berharga untuk dimanfaatkan sebagai bahan cerita anak. Sehubungan dengan hal itu, guna menyediakan prasarana penghargaan bagi guru yang berprestasi dalam penulisan karya sastra, Pusat Pembinaan, Badan Pengembangan dan Pembinaan Bahasa memberikan peluang dan tantangan bagi guru untuk mengangkat kearifan lokal menjadi bacaan bermutu yang sesuai dengan kebutuhan anak Indonesia melalui Sayembara Penulisan Cerita Anak Berbasis Kearifan Lokal.

Peserta;

 Peserta sayembara ini adalah guru sekolah dasar (SD) dan madrasah ibtidaiah (MI) serta guru lembaga pendidikan anak usia dini (PAUD) di seluruh Indonesia.

lomba menulis cerita anakPenulisan Naskah;

  1. Cerita berbentuk prosa dan menggunakan bahasa Indonesia.
  2. Isi cerita sesuai untuk anak berusia 4 – 10 tahun.
  3. Tema cerita sesuai dengan kekinian, tidak mengandung unsur pornografi dan radikalisme, serta tidak berpotensi menimbulkan konflik suku, agama, ras, dan antargolongan.
  4. Cerita mengangkat kearifan lokal, tetapi tidak bersumber dari cerita rakyat.
  5. Cerita harus asli (bukan saduran atau terjemahan), belum pernah diterbitkan atau dipublikasikan, dan tidak sedang diikutsertakan dalam lomba apa pun.
  6. Naskah cerita memuat 2.500-3.000 kata serta diketik dengan menggunakan kertas ukuran A-4; huruf Tahoma berukuran 11; spasi 1,5; dan satu sisi halaman (tidak bolak-balik).
  7. Naskah cerita dapat disertai ilustrasi buatan sendiri.

Pengiriman Naskah;

  1. Naskah cerita dikirim sebanyak empat rangkap dengan dilampiri;
    • biodata (termasuk alamat lengkap yang terjangkau layanan pos dan nomor telepon yang dapat dihubungi),
    • fotokopi kartu tanda penduduk (KTP),
    • surat keterangan mengajar dari kepala sekola/ lembaga pendidikan, dan
    • surat pernyataan keaslian karya bermaterai rp.6.000,00.
  1. Peserta dapat mengirim naskah sebanyak-banyaknya tiga judul karya.
  2. Naskah dapat diserahkan secara langsung atau dikirimkan melalui pos.
  3. Naskah diterima panitia selambat-lambatnya 29 Agustus 2016 (per tanggal pengiriman).

Untuk informasi lebih lengkap silakan lihat pada tautan di bawah

 

Please follow and like us:

Be the first to comment

Leave a Reply

Enjoy this blog? Please spread the word :)